oleh

Ajaib! Dua Bocah Laki-laki Berhasil Bertahan di Hutan Amazon

Sriwijaya Aktual – Dua bersaudara laki-laki berusia enam dan delapan tahun, baru-baru ini diselamatkan setelah secara ajaib bertahan hidup hampir empat minggu sendirian di hutan Amazon Brasil.

Dilansir dari Oddity Central, Glauco dan Gleison Ferreira meninggalkan rumah keluarga di dekat Manicoré, di negara bagian Amazonas Brasil, pada 18 Februari. Mereka pergi ke hutan terdekat untuk menangkap dan berburu burung kecil tetapi tidak pernah kembali.

Sekitar 260 orang, termasuk penduduk setempat dan penyelamat profesional, mencari mereka selama lebih dari seminggu, tetapi dengan musim hujan yang membuat hutan semakin tidak dapat diakses dari biasanya, semua upaya tidak berhasil. Namun, setelah pencarian secara resmi dibatalkan pada 26 Februari lalu, penduduk setempat terus mencari anak-anak lelaki itu melalui hutan belantara yang luas, dan keluarga mereka tidak pernah kehilangan harapan bahwa mereka akan ditemukan hidup-hidup.

Untungnya, setelah 27 hari bertahan, mereka menerima kabar baik. Pada Selasa pertengahan Maret, Glauco dan Gleison ditemukan oleh seorang pria yang sedang memotong kayu di dekat desa Palmeira di cagar alam yang dilindungi Lago Capan, sekitar 35 km dari tempat terakhir mereka terlihat. Petani itu dilaporkan “membuka rute di hutan tempat dia memiliki perkebunan kacang” ketika dia mendengar salah satu anak laki-laki menangis dan bergegas ke arah itu.

Pada saat itu, anak laki-laki yang merupakan penduduk asli Mura, telah menjelajahi hutan selama hampir satu bulan dan mengalami kekurangan gizi dan dehidrasi parah. Kulit mereka dipenuhi gigitan serangga dan luka goresan. Mereka diterbangkan ke unit ICU di Manaus, di mana mereka dipertemukan kembali dengan orang tua mereka.

“Mereka kekurangan gizi dan memiliki beberapa infeksi kulit, telinga dan punggung,” kata dokter anak Eugenio Tavares kepada CNN Brasil.

Beberapa sumber mengeklaim bahwa seorang anak laki-laki tidak makan apa pun selama terjebak di hutan, sementara yang lain bertahan hidup dengan meminum air hujan dan air sungai serta memakan buah liar yang disebut sorva.

“Kakak laki-laki itu mengatakan bahwa (pada satu titik) adik laki-lakinya tidak bisa lagi berjalan, jadi dia harus pergi dan mengumpulkan buah untuk mereka makan. Tapi itu sampai pada titik di mana si kakak juga tidak bisa lagi berjalan,” kata seorang pekerja sosial yang ditugaskan untuk kasus tersebut kepada CNN.

AFP melaporkan bahwa kakak laki-laki itu menggendong adik laki-lakinya di punggungnya untuk sementara waktu, tetapi kemudian dia sendiri tidak dapat berjalan lagi. Beruntung bagi mereka, mereka mendengar suara pohon ditebang di dekatnya dan mulai berteriak minta tolong. [*akurat]

 

Komentar

Banyak Berita Terhangat Lainya