oleh

Aset Rp 142 M Dibalikin ke Bos Mafia Narkoba, Kok Aset First Travel Dirampas Negara?

-Berita-18 views
loading...

DEPOK-JABAR, SriwijayaAktual.com – Jemaah First Travel angkat bicara
perihal kabar aset Rp 142 miliar milik mafia narkoba yang bernama
Murtala diputuskan dikembalikan untuk Murtala. Mereka merasa putusan
hukum kepada Murtala tidak adil jika dibandingkan dengan kasus First
Travel.

“Jangan samain dengan narkoba, ini kan First Travel, uang murni jemaah.
Artinya, kalau negara koruptor itu jelas dirampas ke negara,” kata salah
satu jemaah First Travel Arif Hirzaki, di PN Depok, Jalan Boulevard,
Pancoran Mas, Depok, Senin (2/12/2019).
Arif merasa sulit mencari keadilan di Indonesia. Dia mengaku tidak heran terhadap putusan hukum terhadap mafia narkoba itu.

“Saya rasa masyarakat warga negara tahu bagaimana peliknya cari
keadilan. Saya nggak usah jawab selaku korban First Travel karena
susahnya cari pengadilan,” katanya.

Sementara itu, salah satu penggugat First Travel, Faizah, meminta
pemerintah segera melakukan upaya pengembalian aset kepada jemaah. Dia
berharap pemerintah mengerti latar belakang jemaah yang ditipu oleh bos
FT Andika Surachman cs.

“Kami kepingin seperti itu dikembalikan atau diberangkatkan. Apalagi itu
narkoba. Ini kan untuk ibadah. Harusnya mereka mikir, ini tuh di sini
banyak nenek-nenek, perempuan, tukang nasi uduk, tukang nasi ulam,
tukang gorengan. Itu saja narkoba bisa,” kata Faizah.

Selain itu, salah satu anggota jemaah bernama Aryo Tedjo, yang juga
penggugat, mengaku berencana mengajukan upaya banding. Namun dia belum
tahu kapan banding itu akan diajukan.
“Saya akan koordinasi dengan yang lain. Tapi 60 persen ada upaya banding,” kata Aryo.

Diketahui, Pengadilan Tinggi Aceh menyunat hukuman mafia narkoba Murtala
menjadi 4 tahun penjara dan denda Rp 1 miliar. Selain itu, seluruh aset
milik Murtala sebesar Rp 142 miliar dikembalikan untuk Murtala.

Kasus bermula saat BNN Pusat menggerebek tempat tinggal Murtala di
Kompleks Dbang Taman Sari Blok Anggrek 50 Kelurahan Tanjung Sari
Kecamatan Medan Selayang, Kota Medan pada 16 November 2016. Dari
penggerebekan ini, BNN menengarai kekayaan Murtala dari bisnis narkoba
yang dijalaninya sejak 2013.

Murtala menggunakan sejumlah rekening bank untuk melakukan transaksi
terkait narkoba. Murtala juga diketahui pernah menerima transferan dana
dari Darkasyi untuk membayar narkotika kepada Saiful (DPO) yang berada
di Malaysia.

Murtala juga diketahui memanfaatkan uang hasil bisnis narkoba itu untuk
membeli aset berupa tanah, membangun SPBU dan berbagai harta lainnya.
Setelah diperiksa, Murtala diadili di PN Bireuen. Oleh MA, Murtala
dihukum 8 tahun penjara dan asetnya dikembalikan ke Murtala.

Adapun dalam kasus First Travel, aset dari jemaah dirampas negara.
Adapun jemaah tidak dapat apa-apa. Padahal aset First Travel dibeli dari
uang jemaah. [detik]

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed