oleh

Beda dengan Negara Indonesia, Malaysia Setop Perekrutan TKA untuk Mengatasi Pengangguran akibat Corona

loading...

MALAYSIA, Sriwijaya Aktual – Pemerintah Malaysia menghentikan perekrutan pekerja asing untuk mengatasi lonjakan angka pengangguran warga Malaysia. Peluang kerja di negara itu diberikan ke warga lokal.

“Kami tidak akan mengizinkan pekerja asing sampai akhir tahun. Mereka bisa datang ke Malaysia sebagai turis, jika mereka diizinkan,” kata Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia M Saravanan awal pekan ini dalam laporan dari media pemerintah Bernama.

loading...

Keputusan itu diambil di tengah meningkatnya angka pengangguran, dan menjulangnya resesi ekonomi akibat pandemi virus corona di negara itu. Pemerintah berharap bahwa langkah ini akan memberikan prioritas kepada penduduk setempat untuk mendapakan pekerjaan.

Departemen Statistik Malaysia memperkirakan bahwa setidaknya 1 juta orang Malaysia akan kehilangan pekerjaan pada akhir tahun.

“Kami mencoba mengurangi pekerja asing di angkatan kerja selain memberikan prioritas kepada penduduk setempat untuk mendapatkan pekerjaan,” kata Saravanan, menambahkan bahwa pemerintah akan mengevaluasi efektivitas kebijakannya pada akhir tahun.

Sebagai ekonomi baru, Malaysia memiliki ketergantungan tinggi pada pekerja berketerampilan rendah. Menurut Organisasi Perburuhan Internasional (ILO), sekitar sepertiga pekerja asing dipekerjakan di sektor-sektor seperti pertanian, manufaktur, dan konstruksi.

Ada sekitar 1,8 juta pekerja asing di Malaysia, tetapi jumlahnya mungkin lebih tinggi karena mempekerjakan imigran gelap dan pengungsi.

Sebagian besar pekerja asing berasal dari negara-negara miskin di Asia Selatan dan ASEAN, dengan jumlah tertinggi dari Indonesia, Bangladesh, Nepal, Myanmar dan India.

Meskipun ada seruan oleh pemerintah untuk Malaysia untuk mengambil alih pekerjaan dari pekerja asing, para ahli dan kelompok hak-hak pekerja memperingatkan bahwa pemerintah harus mengatasi masalah di pasar tenaga kerja, terutama pekerjaan yang secara tradisional dianggap kotor, berbahaya, dan sulit.”

“Kita tidak boleh jatuh ke dalam pekerjaan untuk retorika “Malaysia First” karena dapat menjadi bumerang nanti,” kata Adrian Pereira, Direktur Eksekutif North South Initiative. Dia menambahkan bahwa pihak berwenang harus secara menyeluruh mempelajari kebutuhan pasar tenaga kerja dan ketersediaan sumber daya manusia, baik itu penduduk setempat atau pendatang.

Dia mengatakan kepada Arab News bahwa pemerintah harus menangani masalah perburuhan sevara serius dan pelanggaran HAM terhadap pekerja migran di Malaysia. “Kerja paksa dinormalisasi di industri Malaysia. Tidak adil meminta orang Malaysia mengisi pekerjaan seperti itu,” kata Pereira.

Andy Hall, seorang spesialis pekerja migran, mengatakan kepada Arab News bahwa keputusan pemerintah untuk mendapatkan lebih banyak penduduk lokal untuk menggantikan pekerja asing mungkin tidak realistis.

Lonjakan permintaan global untuk sarung tangan karet akibat krisis Covid-19 telah memperluas kebutuhan akan tenaga kerja murah saat produksi meningkat. Malaysia adalah pemasok utama ke pasar sarung tangan karet global.

“Adalah normal di seluruh dunia mereka mengatakan ini. Mereka akan mempromosikan pekerjaan lokal dan/atau mengizinkan pekerja asing yang ada yang menganggur untuk berganti pekerjaan,” kata Hall. “Akankah pekerja lokal Malaysia melakukan pekerjaan, baik dengan upah rendah dan kerja keras atau akankah pemberi kerja/subsidi pemerintah membayar lebih?”

Namun, Sekretaris Jenderal Kongres Perdagangan Malaysia J Solomon optimis dan menyambut langkah pemerintah tetapi mendesaknya untuk mendorong kesepakatan yang lebih baik bagi warga Malaysia.

“Ini adalah langkah positif untuk memeriksa ketergantungan Malaysia yang berlebihan pada pekerja migran dan mudah-mudahan membawa ulasan komprehensif tentang gaji rendah yang akan mendorong warga Malaysia untuk mengambil pekerjaan,” katanya.

Solomon mengatakan kepada Arab News bahwa otomatisasi harus menjadi prioritas utama, karena akan menghentikan lingkaran setan majikan yang mempekerjakan migran legal dan ilegal dengan upah rendah. [*]

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed