oleh

‘Budi Gunawan, Orang Kuat Baru Indonesia’

-Berita-284 Dilihat
Oleh : Hersubeno Arief
KOLOM PEMBACA-OPINI, SriwijayaAktual.com – Indonesia punya orang kuat baru. Orang itu bernama Budi Gunawan (BG). Saat
Ini dia menjabat sebagai Kepala Badan Intelijen Negara (BIN).

Fakta itu mencuat menyusul bertemunya Prabowo-Jokowi di stasiun MRT
Lebak Bulus, dilanjutkan dengan kunjungannya ke kediaman Ketua Umum PDIP
Megawati di Jalan Teuku Umar, Jakarta.

BG -begitu dia dipanggil- hadir dalam dua pertemuan tersebut. Kehadiran
BG yang cukup menonjol terlihat dalam jamuan makan siang di kediaman
Megawati.

Yang hadir sangat terbatas. Megawati ditemani dua orang anaknya Muhammad
Prananda Prabowo dan Puan Maharani Mensekab Pramono Anung, plus BG. Hal
itu menunjukkan posisinya yang spesial.
Kehadiran BG sempat tak dikenali. Dia tampil klimis, tanpa kumis hitam rapih yang menjadi ciri khasnya.

Sejumlah tokoh yang mengerti cerita dibalik keberhasilan “operasi
rahasia” itu juga mengkonfirmasi penting dan krusialnya peran BG
mewujudkan semuanya.

“Beliau bekerja tanpa ada suara. Alhamdulillah apa yang dikerjakan hari
ini tercapai,” kata Pramono Anung seusai pertemuan MRT, Sabtu
(13/7/2019).

Sementara Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menyatakan BG menjalankan semua peran itu atas penugasan Presiden Jokowi.

Tak heran bila banyak kalangan yang memuji keberhasilan BG menjalankan
“mission impossible” itu. Politisi PKS Aboe Bakar Al-Habsyi termasuk
yang kagum.

Agak  sulit sebelumnya membayangkan Prabowo bersedia bertemu Jokowi,
mengingat kontestasi politik yang sangat keras sepanjang pilpres lalu.

Yang terjadi bukan hanya bertemu. Prabowo tampak ketawa-ketiwi, makan
siang dalam suasana yang sangat hangat dan personal dengan Megawati.

Lebih dari itu, dua kubu itu tampaknya sampai pada satu kesepakatan
bakal bagi-bagi kekuasaan (power sharing). Sebuah praktik politik yang
belum pernah terjadi sepanjang sejarah dunia, di negara demokrasi.

Dua capres yang berkontestasi. Terlibat perseteruan dahsyat. Sampai
bersengketa di Mahkamah Konstitusi (MK). Ratusan korban tewas, baik dari
para petugas penyelenggara pemilu dan pendukung, tetiba mereka kemudian
sepakat memerintah bersama.

Sebuah praktik demokrasi out of the box, bahkan diluar nalar pikiran kita semua. Beyond our imagination.

Semua hil yang mustahal ini bisa terwujud berkat peran seorang aktor utama bernama BG.

Fakta itu menunjukkan BG mempunyai otoritas, kekuatan jaringan,
kemampuan, sumber daya, dan yang paling penting: Dipercaya. Baik oleh
kubu Jokowi, khususnya Megawati maupun kubu Prabowo.

Tangannya menjangkau jauh ke dalam partai politik, dan pengambil
keputusan di dua kubu yang berseteru. Dua kekuatan yang dalam setahun
terakhir saling bertentangan secara diametral. Dua kubu yang membelah
Indonesia menjadi cebong dan kampret.

Dengan perannya itu, kita tidak perlu kaget bila dalam beberapa tahun ke
depan BG akan memegang posisi penting dan memainkan peran yang lebih
besar dalam pemerintahan Jokowi.

Dia akan menggantikan peran-peran tokoh yang selama ini mendominasi
pentas politik nasional seperti Luhut Panjaitan. Menjadi orang
kepercayaan dan tangan kanan Jokowi.

Perannya bahkan akan lebih kuat, mengingat kedekatannya dengan Megawati.
Melalui PDIP Megawati adalah pemegang saham terbesar pemerintahan
Jokowi.

Tidak Terduga
Barangkali banyak yang tidak menduga, BG akan mencapai posisi sentral seperti sekarang.

Karirnya nyaris habis ketika dia ditetapkan sebagai tersangka korupsi
oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada awal masa jabatan Jokowi
(2015). Saat itu Jokowi sudah menominasikannya sebagai Kapolri dan DPR
menyetujuinya.

Jokowi ternyata menolak melantik BG ketika dia berhasil memenangkan
gugatan pra peradilan atas KPK. Dia kemudian harus “menyingkir” menjadi
Kepala BIN. Jabatan sebagai Kapolri akhirnya diberikan kepada juniornya
Tito Karnavian.

Dengan peran baru sebagai Kepala BIN, BG lebih banyak bekerja di balik
layar. Justru dengan posisinya itu dia bisa lebih banyak melakukan
kerja-kerja politik, lepas dari sorotan publik. Sebuah peran yang tak
mungkin dia jalankan bila menduduki posisi Kapolri.

Hubungannya yang sangat dekat dengan Ketua Umum PDIP Megawati, membuat BG punya akses dan peran istimewa di dunia politik.

Bagaimanapun PDIP adalah partai terbesar. Partai pemenang pemilu.
Jokowi, seorang kadernya, seorang petugas partai menjadi presiden. Jadi
Megawati menjadi semacam ‘Godmother’. Pemegang kekuasaan sesungguhnya
secara informal dan secara organisasi berada di atas Jokowi.

Sebagai mantan ajudan ketika Megawati menjadi presiden, kini peran BG
berubah menjadi seorang “partner.” Peran yang melengkapi dan mengisi
kekosongan yang dulu diperankan oleh suami Megawati, almarhum Taufik
Kiemas (TK).

Semasa Kakak TK —begitu dia biasa dipanggl kalangan dekatnya—masih hidup, dia menjadi semacam jembatan politik bagi Megawati.

Dia bisa mempertemukan berbagai kekuatan yang berseberangan, duduk dalam
satu meja. Termasuk tokoh-tokoh Islam yang sering berposisi diametral
dengan PDIP dan Megawati.

Latar belakang TK sebagai anak tokoh Masjumi di Palembang, membuatnya tidak kesulitan menembus sekat-sekat itu.

Megawati tampaknya sudah menemukan partner baru. Partner menjalankan peran yang dimainkan TK di masa lalu.

Dilihat dari usia BG (60 th), jauh lebih muda dibanding Megawati (72
th), dia bukan hanya berperan sebagai partner, tapi juga bisa menjadi
salah satu kader penerus kekuasaannya.

Kemunculan BG di publik dan momen-momen politik penting, bisa dilihat
sebagai tahap awal pengenalannya (brand awareness) kepada publik pemilih
Indonesia.

Jika BG dipersiapkan sebagai the next leader (2024), dia tidak boleh
terus berada di dunia remang-remang. Dunia intelijen di balik layar. Dia
harus lebih sering tampil di muka publik.

Dalam marketing politik dikenal rumus baku: Popularitas, disukai
(likeness) dan elektabilitas. Kalau mau terpilih haruslah populer
terlebih dahulu, dan kemudian disukai publik.

Peta dunia persilatan politik Indonesia bakal tambah seru dan menarik.
Kita sudah bisa membayangkan serunya persaingan Pilpres 2024 sejak dari
sekarang.
Selamat datang pak BG. Semoga beruntung. [*]

Komentar