oleh

Fungsi Tulang Paha : Struktur, Lampiran, Fungsi & Anatomi Klinis

-Berita-792 Dilihat
IKHTISAR
Tulang femur atau paha adalah tulang terpanjang & terkuat dari tubuh.
STRUKTUR
Tulang memiliki batang , dan dua ujung , gatas & bawah.

Batang
Poros paha memiliki fungsi berikut:
•Cylindrical (kurang lebih).
•Sempit di tengah.
•Lebih berkembang secara inferior daripada superior.
•Cembung ke depan.
•Ditandai miring ke bawah dan medial, karena ujung atas dari dua femora dipisahkan oleh lebar panggul, dan ujung bawahnya berdekatan.

Poros paha dapat dibagi menjadi 3 bagian:
1.Tengah sepertiga:
Di tengah sepertiga, poros memiliki tiga batas, medial, lateral dan posterior dan tiga permukaan, anterior, medial dan lateral.

•Batas medial dan lateral berbentuk bulat dan tidak jelas.
•Batas posterior dalam bentuk punggung kasar yang luas, yang disebut linea aspera yang memiliki bibir medial dan lateral yang berbeda.

2.Atas sepertiga:
Di atas sepertiga, poros memiliki empat batas, medial, lateral, garis spiral dan bibir lateral tuberositas gluteal dan empat permukaan anterior, medial, lateral dan posterior karena dua bibir linea aspera menyimpang untuk menyertakan permukaan posterior tambahan.

•Tuberositas gluteal adalah tonjolan kasar yang kasar di bagian lateral permukaan posterior.

3.Lebih rendah sepertiga:
Pada sepertiga bawah juga, poros memiliki empat batas, medial, lateral, garis supracondylar medial dan garis supracondylar lateral dan empat permukaan, anterior, medial, lateral dan popliteal karena dua bibir linea aspera menyimpang sebagai garis supracondylar untuk menyertakan permukaan popliteal tambahan.

Ujung atas
Ujung atas tulang paha termasuk bagian-bagian berikut:
√ Kepala: Membentuk lebih dari setengah bola, dan diarahkan ke arah medial, ke atas dan sedikit ke depan. Ini berartikulasi dengan acetabulum untuk membentuk sendi pinggul.
√ Lubang yang dikeraskan terletak tepat di bawah dan di belakang pusat kepala disebut fovea.
√ Leher: Menghubungkan kepala dengan poros.
√ Lebih besar trochanter: keunggulan segi empat besar terletak di bawah persimpangan leher dengan poros.
√ Trochanter Lesser: Conical eminence yang diarahkan secara medial dan mundur dari persimpangan bagian posteroinferior leher dengan batang.
√ Garis intertrochanteric: ridge kasar yang menonjol yang menandai persimpangan permukaan anterior leher dengan batang femur.
√ Intertrochanteric crest: Smooth-rounded ridge yang menandai persimpangan permukaan posterior leher dengan batang femur.

Ujung Bawah
Ujung bawah tulang paha termasuk bagian-bagian berikut:
√ Condyles (Lateral & Medial Condyle)
Kondilateral datar secara lateral, dan lebih sesuai dengan poros. Oleh karena itu, mengambil bagian lebih besar dalam transmisi berat badan ke tibia. Aspek lateral memiliki keunggulan yang disebut epikondilus lateral.
Medial Condyle adalah cembung medial. Titik yang paling menonjol di atasnya disebut epikondilus medial.
√ Intercondylar Fossa atau Intercondylar Notch: Memisahkan bagian bawah dan posterior dari dua kondilus.
√ Permukaan Artikular: Kedua kondilus sebagian tertutup oleh permukaan artikular besar yang dapat dibagi menjadi bagian patela dan tibialis.

PENENTUAN SISI
•Bagian atas kepala beruang bundar
•Ujung bawah diperluas secara luas untuk membentuk dua kondilus besar.
•Kepala diarahkan secara medial.
•Shaft (silindris) cembung ke depan.

POSISI ANATOMI
•Kepala diarahkan ke atas medial dan sedikit ke depan.
•Poros diarahkan miring ke bawah dan medial sehingga permukaan bawah dari dua kondilus femur terletak pada bidang horizontal yang sama.

LAMPIRAN PADA TULANG PAHA

1. Fovea
Memberikan perlekatan pada ligamen kepala tulang paha atau ligamentum bundar, atau ligamentum teres.

2. Trochanter yang lebih besar
Ini menyediakan lampiran pada hal-hal berikut:
•Piriformis.
•Gluteus minimus.
•Internus Obturator.
•Obturator externus.
•Gluteus medius.

3. Trochanter Lesser
Ini menyediakan lampiran pada hal-hal berikut:
•Psoas mayor.
•Iliacus.

4. Intertrochanteric line
Ini menyediakan lampiran ke yang berikut:
•Ligamen kapsular dari sendi pinggul.
•Pita atas ligamen iliofemoral di bagian atasnya.
•Band yang lebih rendah dari ligamen iliofemoral di bagian bawahnya.

Ini menyediakan asal ke:
•Serat tertinggi dari vastus lateralis dari ujung atas.
•Serat tertinggi medialis vastus dari ujung bawah garis.

5. Quadrate tubercle
Pemasukan femoris quadratus.

6. Shaft
Permukaan medial dan popliteal kosong, kecuali untuk sedikit perluasan dari asal kepala medial gastrocnemius ke permukaan poplitea.

Shaft menyediakan lampiran ke yang berikut:
•Vastus intermedjus.
•Articularis genu.
•Suprapatellar bursa.
•Vastus lateralis.
•Medialis Vastus.
•Serat lebih dalam dari bagian bawah dari gluteus maximus.
•Adduktor longus.
•Adductor brevis.
|Adductor magnus.
•Pektinus.
•Kepala pendek dari femoris bisep.
•Plantaris.
•Gastrocnemius.

7. Kondilus lateral
Ini menyediakan lampiran ke yang berikut:
•Ikatan kolateral fibula sendi lutut.
•Popliteus.
•Kepala lateral gastrocnemius.

8. Kondilus medial
Ini memberikan lampiran pada hal-hal berikut:
•Ligamen kolateral Tibet sendi lutut.
•Bagian hamstring atau kepala iskia dari magnus adduktor.

9. Kedudukan intercondylar
Ini menyediakan lampiran ke yang berikut:
•Cruciate ligament (Anterior & Posterior).
•Ligamen kaput.
•Ligamentum poplitea oblique.

ANATOMI KLINIS
Rotasi medial paha dan kaki yang dipaksakan dapat menghasilkan tipe inury berikut:

Fraktur spiral dari poros tulang paha:
Biasanya pada orang-orang di bawah usia 16 tahun.
Ember-menangani air mata meniskus medial:
Biasanya antara usia 14 dan 40 tahun.
Fraktur pott pada kaki:
Biasanya antara usia 40 dan 60 tahun.
Fraktur leher tulang paha:
Biasanya di atas usia 60 tahun.

Komentar

Banyak Berita Terhangat Lainya