oleh

Ilmuwan Internasional: Booster Vaksin Covid-19 Tidak Dibutuhkan Masyarakat Luas

Sriwijaya Aktual -Sejumlah ilmuwan internasional menyebutkan bahwa Vaksin Covid-19 tambahan (booster) tidak diperlukan untuk populasi umum.

Laporan ilmuwan internasional itu dirilis dalam jurnal media The Lancet pada hari Senin (13/9/2021).

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa dosis booster untuk populasi umum tidak sesuai pada tahap pandemi ini, bahkan dengan ancaman varian Delta yang lebih menular sekali pun.

“Setiap keputusan tentang perlunya peningkatan atau waktu peningkatan harus didasarkan pada analisis yang cermat dari knowledge klinis atau epidemiologis yang terkontrol secara memadai, atau keduanya, yang menunjukkan pengurangan penyakit parah yang terus-menerus dan bermakna,” tulis para ilmuwan, seperti dilansir dari Al Jazeera.

Para ilmuwan mengatakan lebih banyak bukti diperlukan untuk membenarkan penggunaan booster.

Disebutkan juga, vaksin tetap sangat efektif melawan gejala Covid-19 yang parah, di semua varian virus utama, termasuk Delta.

“Secara keseluruhan, penelitian yang tersedia saat ini tidak memberikan bukti yang kredibel tentang penurunan perlindungan secara substansial terhadap penyakit parah, yang merupakan tujuan utama vaksinasi,” kata penulis utama Ana-Maria Henao-Restrepo, dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Dia mengatakan dosis vaksin harus diprioritaskan kepada orang-orang di seluruh dunia yang masih menunggu divaksinasi.

“Jika vaksin digunakan di tempat yang paling baik, mereka dapat mempercepat akhir pandemi dengan menghambat evolusi varian lebih lanjut,” tambahnya.

Artikel Lancet menyimpulkan bahwa varian saat ini belum cukup berkembang untuk menghindari respon imun yang diberikan oleh vaksin yang saat ini digunakan.

Para penulis berpendapat bahwa jika mutasi virus baru muncul yang mampu menghindari respons ini, akan lebih baik untuk memberikan penguat vaksin yang dimodifikasi secara khusus yang ditujukan untuk varian yang lebih baru, daripada dosis ketiga dari vaksin yang ada.

Pandangan itu bertentangan dengan rencana pemerintah AS untuk mulai memberikan vaksin ketiga kepada banyak orang Amerika yang sudah divaksinasi penuh minggu depan. Saat ini, AS masih menunggu persetujuan dari regulator kesehatan.

Para penulis mengakui bahwa beberapa individu, seperti mereka yang mengalami gangguan kekebalan, dapat memperoleh manfaat dari dosis tambahan.

Sebuah panel ahli yang menyarankan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) tentang vaksin berencana bertemu pada 17 September untuk membahas dosis tambahan vaksin Pfizer-BioNTech, langkah pertama dalam peluncuran booster yang lebih luas.

Penulis artikel Lancet termasuk ilmuwan prime WHO Soumya Swaminathan, Ana-Maria Henao-Restrepo dan Mike Ryan.

Beberapa negara telah mulai menawarkan dosis tambahan karena kekhawatiran tentang varian Delta yang jauh lebih menular.

Sikap ini menyebabkan WHO menyerukan moratorium vaksin ketiga di tengah kekhawatiran tentang pasokan vaksin ke negara-negara miskin, di mana jutaan orang belum menerima suntikan pertama mereka.

“Pasokan vaksin saat ini dapat menyelamatkan lebih banyak nyawa jika digunakan pada populasi yang sebelumnya tidak divaksinasi,” tulis para penulis.

Negara-negara seperti Prancis telah mulai mendistribusikan suntikan ketiga kepada orang tua dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Sementara Israel telah melangkah lebih jauh, dengan menawarkan anak-anak berusia 12 tahun ke atas dosis ketiga lima bulan setelah menerima suntikan kedua.

Sekjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus telah meminta negara-negara untuk menghindari memberikan suntikan Covid-19 tambahan hingga akhir tahun.

WHO mendesak semua negara untuk memvaksinasi setidaknya 10 persen dari populasi mereka pada akhir bulan ini, dan setidaknya 40 persen pada akhir tahun ini. [tribunnews]

 

 

Komentar

Banyak Berita Terhangat Lainya