Pasang Iklan Murah disini

Ini Sosok Brimob yang Keceplosan Ungkap Penembakan Gas Air Mata Tragedi Kanjuruhan ?

Ini Sosok Brimob yang Keceplosan Ungkap Penembakan Gas Air Mata Tragedi Kanjuruhan ?
Aparat keamanan menembakkan gas air mata di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022). [foto/net]

Sriwijaya Aktual – Polemik penembakan gas air mata dalam tragedi berdarah di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022) lalu perlahan mulai terungkap.

Uniknya, fakta baru terkait penembakkan tersebut tak sengaja diungkap oleh terdakwa Tragedi Kanjuruhan yakni AKP Hasdarmawan eks Danki 1 Brimob Polda Jatim.

Lantas, siapakah sosok AKP Hasdarmawan sebenarnya?

Profil AKP Hasdarmawan: Tak terekspos publik

Sosok AKP Hasdarmawan jarang terekspos publik sehingga informasi terkait dirinya sangat terbatas.

Namun sejauh perkembangan kasus Tragedi Kanjuruhan, dapat diketahui bahwa Hasdarmawan kala insiden terjadi menjabat sebagai komandan kompi alias Danki 1 Brimob Polda Jatim.

Hasdarmawan jadi terdakwa lantaran dinilai memberi perintah kepada anak buahnya untuk menembakkan gas air mata ke arah penonton yang di pertandingan berdarah itu.

Hasdarmawan keceplosan soal penembakkan gas air mata

Hasdarmawan sempat mengelak terhadap tuduhan bahwa ia memerintahkan anak buahnya untuk menembakkan gas air mata ke tribun. Kendati demikian, saat Hasdarmawan disidang, pengakuan tersebut lambat laun terbukti tidak benar.

Jaksa mencecar Hasdarmawan dengan segudang pertanyaan sehingga membuat dirinya keceplosan soal memberi perintah menembakkan gas air mata.

Eks Danki tersebut sontak mengaku bahwa dirinya memerintahkan anak buahnya untuk menembakkan proyektil gas air mata ke daerah ancaman.

“(Alasan lepaskan gas air mata karena) ada ancaman. Saat ada perintah menembak, diarahkan ke sana tujuannya untuk membubarkan,” terang Hasdarmawan.

Daerah ancaman yang dimaksud adalah titik gerombolan suporter bergerak turun ke lapangan. Gas air mata ditembakkan agar gerombolan tersebut bubar dan situasi kembali menjadi kondusif.

“Agar (mereka yang mau turun lapangan) bubar. Kalau enggak nanti memancing orang turun lapangan, kalau semakin banyak orang turun di lapangan (bisa) menyerang petugas, kekuatan kami tidak seimbang,” tambahnya.

Spesial Untuk Mu :  Suami KDL Ungkap Dugaan S*ks Bebas Sudah Menjadi Tradisi di Fakultas Kedokteran Unhas

Jaksa mengelak

Jaksa akhirnya mengelak bahwa ada seorang saksi anggota Polres Malang yang melakukan olah TKP di Stadion Kanjuruhan mengaku menemukan lima proyektil gas air mata di tribun sisi selatan.

Hasdarmawan membalas dengan mengelak bahwa dirinya tak tahu menahu soal keberadaan tembakan ke arah tribun

“Saya tidak lihat,” aku Hasdarmawan.

Hasdarmawan mengakui bahwa anggotanya hanya menembak di titik-titik penonton berkumpul, salah satunya di lintasan lari atau shuttle ban.

“Anggota saya menembak ke shuttle ban (agar) diharapkan bubar yang di shuttle ban,” paparnya.

Jaksa kemudian mengeluarkan kartu As yang membuat Hasdarmawan keceplosan menyebut ada tembakkan yang ditujukan ke arah selain shuttle ban, yakni kawasan sekitar tribun penonton.

“Iya, jadi orang itu di shuttle ban dekat pagar dibubarkan (pakai gas air mata). Supaya tidak bertambah ke lapangan,” kata Hasdarmawan keceplosan. (*)