Pasang Iklan Murah disini

Momen Raja Majapahit Beri Suaka ke Penguasa Campa Usai Pergolakan Politik

Kerajaan Campa menang sudah populer kaitannya dengan sejarah Majapahit

Momen Raja Majapahit Beri Suaka ke Penguasa Campa Usai Pergolakan Politik

Sriwijaya Aktual – KERAJAAN CAMPA memiliki hubungan istimewa dengan Majapahit di masa itu. Bahkan karena Istimewanya hubungan keduanya, konon Raja Campa pernah meminta suaka untuk menyelematkan diri karena pergolakan politik di dalam negerinya.

Ya, Kerajaan Campa menang sudah populer kaitannya dengan sejarah Majapahit. Sebab salah satu istri permaisuri raja Majapahit terakhir, Brawijaya V konon juga Putri Campa. Kerajaan Campa ini merupakan, kerajaan tua yang namanya telah dikenal sejak di awal abad pertama Masehi.

Karenanya, kerajaan ini sesungguhnya jauh lebih tua dari Majapahit. Ketika Majapahit tumbuh sebagai kerajaan besar, Kerajaan Campa telah menjalin hubungan persahabatan dengan Majapahit, dikutip dari buku “Sejarah Kerajaan Bawahan Majapahit di Luar Jawa dan Luar Negeri”.

Sebagai kerajaan tua, Campa bahkan sudah lama menjalin hubungan dengan kerajaan-kerajaan di Jawa, sebelum Majapahit berdiri. Di era Kerajaan Kertanegara, raja Singasari terakhir, Campa juga telah melakukan persahabatan dengan Jawa.

Bahkan Singasari dan Campa sempat menjalin hubungan lebih dekat melalui pernikahan di mana Putri Tapasi, dari Singasari dinikahi oleh Raja Jaya Singawarman III dari Campa. Dengan ikatan pernikahan itulah, hubungan Singasari dengan Campa sangat akrab karena berada dalam ikatan kekeluargaan.

Salah satu dampak positifnya bagi Singasari adalah ketika tentara Mongol atas suruhan Kubilai Khan pada akhir abad 13 M hendak menghukum Prabu Kertanegara, mereka mendapat kecaman keras dari Raja Singawarman, penguasa Campa. Keakraban hubungan Campa dengan Jawa ini kemudian berlanjut ketika Singasari telah runtuh dan Majapahit berdiri.

Kisah Ibu Raden Patah, Selir Raja Majapahit yang Dibuang karena Kecemburuan Permaisuri Campa Pada 1314 M, misalnya ketika Majapahit dipimpin Prabu Jayanagara, bekas Raja Campa yang bernama Che Nang terusir dari negaranya. Lalu pada 1318 M Che Nang meminta suaka politik ke Jayanegara selaku raja Majapahit saat itu.

Spesial Untuk Mu :  Asal Mula Hoax Harta Karun Presiden RI Soekarno di Swiss

Che Nang terusir dari negaranya, karena kegagalannya merebut kembali wilayah yang ada di bagian utara kerajaannya dari bangsa Vietnam. Kekalahan ini membuat Che Nang, bukan hanya kehilangan tahta kerajaannya, tapi juga terusir dari negaranya sehingga membuatnya terpaksa mengungsi ke Jawa.

Campa ini memang merupakan kerajaan tetangga yang mempunyai hubungan lebih istimewa dengan Majapahit (Jawa) dibanding dengan kerajaan-kerajaan tetangga lainnya. Faktornya mungkin karena sejak sebelum Majapahit berdiri Kerajaan Campa ini sudah menjalin hubungan kekeluargaan dengan Jawa melalui Kerajaan Singasari.

Ketika Majapahit eksis, hubungan kekeluargaan melalui ikatan pernikahan ini masih terus dijalin yaitu ketika Putri Campa dinikahi oleh Prabhu Brawijaya V, raja Majapahit terakhir. Serat Kanda dan Babat Tanah Jawi memberitakan, bahwa pada di awal abad 15 Raja Brawijaya V dari Majapahit menikah dengan Putri Campa, yang beragama Islam dengan bergelar Putri Dwarawati. Putri Campa yang menjadi istri Brawijaya V ini meninggal pada tahun 1448 M sebagaimana yang tercatat dalam batu nisannya di Trowulan. (*)