Pasang Iklan Murah disini

Pangeran Saudi Beri Penjelasan Tegas! Soal Ideologi Wahabisme yang Ditakuti GP Ansor

Pangeran Saudi Beri Penjelasan Tegas! Soal Ideologi Wahabisme yang Ditakuti GP Ansor

Sriwijaya Aktual – Paham ideologi Wahabisme belakangan menjadi sorotan kembali.

Hal tersebut menyusul aksi pembubaran pengajian Ustaz Syafiq Riza Basalamah di Surabaya.

Pengajian Ustaz Syafiq dibubarkan oleh organisasi masyarakat (Ormas) Gerakan Pemuda Ansor (GP Ansor).

GP Ansor menolak keras ajaran yang disampaikan sang penceramah karena memahami ideologi wahabisme.

Ideologi wahabisme sendiri muncul pertama kali di Arab Saudi.

Penggagasnya adalah seorang ulama bernama Muhammad bin Abdul Wahhab.

Di Indonesia, sosoknya dikenal sebagai ulama penyebar paham wahabi yang digeluti oleh sejumlah penceramah.

Penjelasan Pangeran Saudi

Pangeran Arab Saudi Mohammed bin Salman menjelaskan terkait masalah ini.

Ketika diwawancarai oleh media Amerika Serikat, Pangeran Saudi menyangkal semua tudingan kerasnya ajaran wahabi.

Ia menegaskan bahwa wahabisme bukanlah ideologi baru, akan tetapi sebuah metode ajaran yang digagas berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah.

Kalimat pertama yang disampaikan Pangeran MbS, Muhammad bin Abdul Wahhab bukanlah seorang Nabi dan Malaikat.

“Saya ingin mengatakan bahwa Muhammad bin Abdul Wahhab bukan Nabi, dia juga bukan malaikat,” bukanya pada Maret 2022, dilansir dari Saudi Gazette.

Pangeran MbS menjelaskan bahwa Muhammad bin Abdul Wahhab hanya seorang ulama.

Kemunculannya memang begitu kontroversial karena disebu-sebut andil besar berdirinya Kerajaan Saud di Arab.

Namun Pangeran MbS menegaskan kembali bahwa Muhammad bin Abdul Wahhab hanya seorang ulama.

“Dia hanya seorang ulama seperti kebanyakan ulama lainnya yang pernah hidup di era awal pendirian [Kerajaan] Saudi, di antara para pemimpin militer dan politik,” terangnya.

Ajarannya Disalahgunakan

Pangeran Saudi menyebut ajaran Muhammad bin Abdul Wahhab banyak disalahgunakan oleh kelompok-kelompok ekstremis.

Ia mencontohkan seperti kemunculan kelompok ekstrem dan teroris ISIS di Suriah, Irak.

Spesial Untuk Mu :  [VIDEO] 'Laksana Sangat Laparnya, 3 Rumah Ludes Dikunyah si Jago Merah'

Kelompok tersebut muncul karena salah memahami ajaran yang disampaikan Muhammad bin Abdul Wahhab.

Pangeran menceritakan, ajaran sang ulama diyakini oleh sejumlah oknum murid yang hanya tahu membaca dan menulis.

Parahnya, mereka menggunakan perspektif sendiri, melanggar kaidah menuntut ilmu agama, jika tidak tahu atau tidak paham kucinya bertanya.

“Sejarah yang telah tercatat dari perspektif mereka,” jelasnya.

Mudahnya, seorang murid yang belajar kepada guru di sekolah, tapi hanya menulis dan membaca tanpa memahami konteks dan tidak mau bertanya.
Fenomena tersebut sudah familiar di sekolah-sekolah umum lainnya sampai sekarang. Tak bisa dipungkiri.

Kitab-kitab Muhammad bin Abdul Wahhab

Pangeran MbS mengatakan jika kelompok ekstremis berdosa kepada Muhammad bin Abdul Wahhab.

Pasalnya banyak kitab-kitabnya yang digunakan kelompok esktrem untuk membenarkan ideologi menyimpang mereka.

By the way, kelompok ekstremis yang dimaksud adalah kelompok khawarij.

Kelompok tersebut dikenal pintar membaca Al-Quran dan Hadist tetapi hanya sebatas tekstual.

“Saya yakin jika Abdul Wahhab, Bin Baz, dan ulama lainnya masih hidup hingga sekarang, mereka akan jadi barisan terdepan yang melawan ide-ide ekstremis dan kelompok teroris itu,” bebernya.

Pangeran Saudi kembali memberi contoh penyimpangan yang dilakukan kelompok esktremis.

Disebutkannya, kelompok esktremis kerap memelintir ajaran yang menjadi dasar hukum di Arab Saudi itu.

Seperti ketika seorang tokoh agama meninggal dunia, kelompok keras itu biasanya memakai kalimat para ulama Suadi, tetapi juga memelintirnya.

Pangeran Saudi juga menegaskan bahwa ideologi kelompok esktremis tak akan sama, dan bukan satu-satunya paham di Arab Saudi.

“Mulai saat ini tidak boleh ada satu pun pihak yang memaksakan ajaran mereka yang menjadikannya satu-satunya paham di Saudi,” jelasnya.

Fakta, kata MbS, di bawah Kerajaan Salam bin Saud saat ini, merangkul pemahaman antar kelompok Sunni dan Syiah di Arab Saudi.

Spesial Untuk Mu :  KPK RI Ingatkan Istri Setya Novanto, Kenapa ya?

Terdapat sejumlah madrasah-madrasah Syiah berdiri di Saudi, selain Sunni. (*)

BACA JUGA:

Koleksi Kata-Kata Malam Minggu Asik Buat Kamu Yang LDR

Daftar Oleh-Oleh Khas Palembang Paling Terkenal dan Populer

Kiat Menambah Ukuran P3nis Dengan Cara Alami

Rahasia 7 Trending Digital Marketing yang Booming di Tahun 2021

Tahukah Kamu? Kenapa Wanita Tidak Langsung Tidur Usai ML