oleh

Paus Fransiskus Minta Maaf atas Kejahatan Gereja di Sekolah Pribumi Kanada

Sriwijaya Aktual – Paus Fransiskus , pemimpin Vatikan, pada hari Senin meminta maaf kepada penduduk pribumi Kanada atas peran Gereja di sekolah-sekolah di mana anak-anak pribumi dilecehkan secara seksual.

Paus menyebut asimilasi budaya paksa oleh pihak Gereja di masa lalu sebagai “kejahatan yang tercela” dan “kesalahan yang membawa malapetaka”.

Berbicara di dekat lokasi dua bekas sekolah di Maskwacis, Alberta, Paus Fransiskus meminta maaf atas dukungan Gereja Kristen terhadap “mentalitas penjajahan” pada masa itu.

Dia menyerukan penyelidikan serius terhadap sekolah-sekolah tersebut untuk membantu para penyintas dan keturunannya sembuh.

“Dengan rasa malu dan tanpa ragu, saya dengan rendah hati memohon pengampunan atas kejahatan yang dilakukan oleh begitu banyak orang Kristen terhadap masyarakat adat,” kata Paus Fransiskus, yang datang dan pergi dengan kursi roda karena lututnya retak.

Pidato kepada First Nations, Metis dan orang-orang Inuit adalah permintaan maaf pertama di tanah Kanada oleh Paus Fransiskus sebagai bagian dari tur untuk menyembuhkan luka dalam yang mengemuka setelah penemuan kuburan tak bertanda di sekolah-sekolah asrama tahun lalu.

Paus berusia 85 tahun itu telah menjanjikan tur semacam itu kepada delegasi pribumi yang mengunjunginya awal tahun ini di Vatikan, di mana dia membuat permintaan maaf awal.

Para pemimpin adat yang mengenakan hiasan kepala perang bulu elang menyambut Paus Fransiskus dengan nyanyian, pemukulan genderang, tarian, dan lagu perang.

“Saya di sini karena langkah pertama dari ziarah tobat saya di antara Anda adalah meminta maaf lagi, mengatakan sekali lagi bahwa saya sangat menyesal,” katanya, seperti dikutip Reuters, Selasa (26/7/2022).

Dia berbicara kepada kelompok-kelompok pribumi di Bear Park Pow-Wow Grounds, bagian dari wilayah leluhur orang-orang Cree, Dene, Blackfoot, Saulteaux dan Nakota Sioux.

“Maaf atas cara-cara di mana, sayangnya, banyak orang Kristen mendukung mentalitas penjajah dari kekuatan yang menindas masyarakat adat. Saya minta maaf,” katanya.

“Dalam menghadapi kejahatan yang menyedihkan ini, Gereja berlutut di hadapan Tuhan dan memohon pengampunan-Nya atas dosa-dosa anak-anaknya.”

Setelah Paus Fransiskus berbicara, Kepala Wilton Littlechild menempatkan hiasan kepala bulu di kepala paus.

Paus Fransiskus berdiri dari kursinya dan mengenakannya selama beberapa saat di hadapan orang banyak yang bertepuk tangan.

Seorang penyanyi pribumi juga membawakan versi lagu kebangsaan Kanada di Cree, dengan air mata mengalir di wajahnya. Sebuah spanduk merah dengan nama anak-anak hilang dibawa ke hadapan Paus, yang menciumnya.

Sebelum pidatonya, Paus Fransiskus berdoa dalam hati di ladang salib di pemakaman sebuah gereja untuk penduduk asli dan melewati tugu peringatan batu ke dua sekolah tempat tinggal di daerah itu.

Antara tahun 1881 dan 1996 lebih dari 150.000 anak pribumi dipisahkan dari keluarga mereka dan dibawa ke sekolah asrama.

Banyak anak-anak kelaparan, dipukuli karena berbicara dalam bahasa asli mereka, dan dilecehkan secara seksual dalam sistem yang oleh Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Kanada disebut “genosida budaya”.

“Saya memohon pengampunan, khususnya, atas cara-cara di mana banyak anggota Gereja dan komunitas agama bekerja sama, paling tidak melalui ketidakpedulian mereka, dalam proyek penghancuran budaya dan asimilasi paksa yang dipromosikan oleh pemerintah saat itu, yang memuncak dalam sistem sekolah asrama,” kata Paus Fransiskus.

Sebagian besar sekolah dijalankan untuk pemerintah oleh ordo religius Katolik Roma dari para imam dan biarawati.

Tahun lalu, sisa-sisa jasad dari 215 anak-anak di bekas sekolah perumahan di British Columbia ditemukan. Sejak itu, sisa-sisa jasad ratusan anak telah terdeteksi di bekas sekolah tempat tinggal lainnya di seluruh negeri.

Banyak penyintas dan pemimpin adat mengatakan mereka menginginkan lebih dari sekadar permintaan maaf. Mereka juga menginginkan kompensasi finansial, pengembalian artefak yang dikirim ke Vatikan oleh misionaris, dukungan untuk membawa tersangka kekerasan yang sekarang tinggal di Prancis ke pengadilan dan pelepasan catatan yang dipegang oleh ordo keagamaan yang mengelola sekolah.

Beberapa juga telah menyerukan Gereja Katolik untuk meninggalkan banteng kepausan abad ke-15, atau dekrit, yang membenarkan kekuatan kolonial mengambil tanah adat.

Bagi Wallace Yellowface (78), seorang penyintas sekolah asrama dari Pikanni Nation Reserve di Alberta selatan, pesan Paus terlalu sedikit disampaikan dan terlambat.

“Sudah terlambat untuk meminta maaf, dan saya pikir itu tidak akan banyak membantu saya,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia masih berusaha mencari tahu apa yang terjadi pada saudara perempuannya yang bersekolah di sekolah asrama.

Namun, banyak penduduk asli di kerumunan itu menangis secara terbuka atau bertepuk tangan setiap kali Paus mengatakan dia menyesal atau mengutuk kebijakan untuk menghapus budaya asli.

Pada Januari, pemerintah Kanada setuju untuk membayar CD40 miliar (USD31,5 miliar) sebagai kompensasi kepada anak-anak First Nations yang diambil dari keluarga mereka.

Konferensi Waligereja Katolik Kanada telah berjanji untuk mengumpulkan CD30 juta untuk penyembuhan dan inisiatif lainnya. Dana tersebut telah terkumpul CD4,6 juta sejauh ini. [*sindo]

 

Komentar