oleh

Ribuan Janda akan Bertebaran Sebentar Lagi, ‘Sabar….sabar…ini Adalah Ujian & Cobaan’ :)

-Berita-1289 Dilihat
Ilustrasi/Janda

PONOROGO-JATIM, SriwijayaAktual.com – Kasus perceraian di Kabupaten Ponorogo, Jatim terus mengalami
peningkatan. Pada 2018 dan di awal 2019 ini, jumlah perceraian tembus
2.107 kasus.
Perceraian rata – rata didominasi para tenaga kerja wanita yang bekerja di luar negeri.
Asrofi, Kepala Pengadilan Agama Ponorogo prihatin terhadap jumlah
kasus perceraian ini. “Jumlah perceraian sudah menembuh angka 2.107
kasus, didominasi para TKW asal Ponorogo yang bekerja di luar negeri,
baik Hongkong , Taiwan, Korea, Singapura, hingga Malaysia,” kata Asrofi.
Meski jumlah kasus perceraian mengalami kenaikan, pihak pengadilan
agama akan terus berusaha mendamaikannya agar kedua belah pihak bisa
rujuk kembali.
Atas usaha ini, pihak pengadilan agama hanya mampu mendamaikan sekitar 101 kasus, sedangkan sisanya berlanjut.
Banyaknya angka perceraian di Ponorogo ini ada beberapa faktor. “Di
antarnya meliputi sengketa hati, tingkat pendidikan ilmu agama kurang
dan faktor ekonomi,” imbuh Asrofi.
Ironisnya, dari total jumlah perceraian tersebut, 400 kasus pihak istri yang menggugat suami.
Banyaknya kasus perceraian ini perlu menjadi perhatian instansi
Pemkab Ponorogo. Pihak Pengadilan Agama Ponorogo berharap kepada seluruh
keluarga yang istrinya mencari nafkah di luar negeri, agar tidak
terjerumus dari pergaulan bebas di tempat bekerja. [ak/jpnn]

Komentar