Pasang Iklan Murah disini

Tanggapan Negatif Umat Muslim terkait Pembangunan “Kabah Baru”, The Mukaab di Arab Saudi

Tanggapan Negatif Umat Muslim terkait Pembangunan "Kabah Baru", The Mukaab di Arab Saudi

Sriwijaya Aktual – Muslim di media sosial bereaksi dengan marah setelah Arab Saudi meluncurkan rencana untuk membangun struktur berbentuk kubus besar sebagai bagian dari proyek pembangunan kembali di pusat kota Riyadh.

Kontroversi tersebut bermula dari persepsi bahwa bangunan raksasa bernama “The Mukaab” (atau Kubus) memiliki kemiripan dengan Kabah, yang merupakan situs paling suci umat Muslim di seluruh dunia, yang berada di Kota Suci Makkah. Kedua istilah tersebut juga memiliki akar kata yang sama dalam bahasa Arab.

Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MbS) mengumumkan peluncuran Perusahaan Pengembangan “The Mukaab”, yang bertujuan untuk mengembangkan “pusat kota modern terbesar di dunia di Riyadh”. Proyek ini akan melihat pembangunan kembali lingkungan bersejarah Al-Murabba (“The Square”) di Riyadh, yang dikatakan dinamai sesuai nama sumur berbentuk persegi yang menjadi asal nama daerah tersebut.

“The Mukaab” yang dibangun di luar bekas tembok kota Riyadh Lama oleh pendiri kerajaan modern, Raja Adulaziz juga dinamai sesuai dengan landmark tersebut.

Menurut Arab News, “The Mukaab” akan mencakup area hijau dan pejalan kaki, selain museum, universitas teknologi dan desain, teater serbaguna, serta tempat hiburan dan budaya lainnya.

Namun, banyak Muslim di media sosial menerima berita “positif” secara berbeda, mengingat kemiripannya dengan Kabah.

Akademisi Dr Muhammad Al-Hachimi Al-Hamidi berkaya “Apakah Mohamed bin Salman membangun Kabah sendiri di Riyadh? Ini adalah desain yang dia pilih untuk proyek terbarunya; sebuah ‘Kabah’ hiburan baru!!” tulisnya di Twitter. Dia juga menyebutkan narasi kenabian yang berkaitan dengan wilayah Najd dari mana “tanduk Setan” akan muncul pada hari itu.

Akademisi terkenal lainnya, bernama Asad Abu Khalil menuliskan: “Tampaknya (putra mahkota) sedang membangun Kabahnya (sendiri). Apakah dia akan menegakkannya sebagai kiblat baru bagi jamaah?” sindir Abu Khalil.

Spesial Untuk Mu :  [Video] Heboh! Pernikahan Sejenis Terungkap saat 'Eksekusi' di Malam Pertama

Tanggapan Negatif Umat Muslim soal Pembangunan "Kabah Baru", The Mukaab di Arab Saudi

Sementara reporter Intercept Murtaza Hussein mengamati bahwa “Membangun Kabah baru yang secara eksklusif dikhususkan untuk kapitalisme agak terlalu sulit.”

Namun, pengguna media sosial lainnya terutama dari Arab Saudi menanggapi kritik tersebut dengan berbeda, tak sedikit yang membela pembangunan tersebut. “Mengapa Muslim asing begitu mudah dimanipulasi?” tanya seorang pengguna. “Jika setiap bangunan berbentuk kubik adalah ‘Kabah baru’ maka Anda akan menemukan jutaan Kabah di Riyadh karena kami memiliki banyak bangunan berbentuk kubik,” tulisnya.

Warga negara Saudi lainnya menuduh mereka yang menurunkan rencana tersebut sebagai “Saudiphobes” dan menggambarkan tuduhan itu sebagai “tidak masuk akal”.

Menanggapi secara khusus video Sami Al-Hachimi, pengguna Loay AlShareef membuat videonya sendiri “menyangkal kebohongan” seputar pembicaraan tentang Ka’bah baru. Dia menyebutkan bahwa “bangunan kubik sangat dikenal di Arab”.

Dia juga membela kebijakan MBS, dan menepis anggapan bahwa kerajaan bertujuan untuk menjauhkan kerajaan dari Islam, melainkan ke bentuk agama yang lebih “moderat”, yang sebelumnya telah dinyatakan oleh Putra Mahkota MBS.

Rencana terbaru kerajaan Saudi telah terbukti memecah belah komunitas Muslim global, mengikuti proyek kota pintar futuristik NEOM, yang akan mencakup kota besar sepanjang 170 kilometer, bernama The Line.

Pembangunan senilai $500 miliar juga menimbulkan kontroversi atas biayanya yang mahal, dampaknya terhadap lingkungan, kelayakannya dan dugaan pelanggaran hak asasi manusia, termasuk pemindahan paksa suku-suku yang terjadi selama pembangunannya, yang kini sedang berlangsung. (*)

Spesial Untuk Mu :  Nggak Punya Pacar, Teman Nggak Bisa Diharapkan, Cewek ini Akhirnya Minta Driver Ojol untuk Ke Kamar Kosnya